Friday, December 23, 2016

Tragedi Gagal Diet


Kemarin gue membahas bagaimana tidak sukanya gue dengan orang yang suka mengomentari fisik orang lain padahal penampilannya juga tidak jauh lebih baik daripada yang dikomentari alias gak ngaca. Nah, sekarang tema bahasannya juga sama dengan postingan kemarin yaitu tentang berat badan cuma berbeda cerita saja.


Setelah mengetahui kalau berat badan gue naik dengan drastis gue mencoba untuk melakukan diet walaupun dengan cara alakadarnya. Setidaknya gue berusaha untuk tidak dikomentari,
“il jadi gendut ya sekarang mah”.
Males sih dengernya, pas kurus dikomentari biar gendut setelah gendut tetep aja dikomentari. Otak gue kan mendidih. Hati gue mengkel karena bingung mesti gimana. Huh dasar pada rempong!!


Hal yang membuat gue mempunyai tekad yang kuat untuk diet adalah karena gue sayang sama baju gue. Baju-baju gue udah pada gak muat. Yang atasan masih bisa masuk ke badan cuma jadi gak enak di liat karena ngetat dimana –dimana terutama, ekheem,,, lengan dan perut. Udah persis kek lontong sayur. Nah, celana apalagiiiii,, gue punya celana jeans tuh sekitar 15+ potong dan yang muat cuma,,, 3 potong. Uhuk!! Bayangkan betapa ngenesnya perut gue yang makin membuncit. Celana sih masuk cuma pas dikancingin gak bisa. Pernah gue paksa malah kancingnya lepas dan itu salah satu celana jeans kesayangan gue. Sekarang nasibnya cuma bisa dipandang doang. Nyesek banget. 


Ukuran baju gue naiknya emang gila-gilaan. Dulu pake S masih enak dipandang, sekarang L aja udah enek dilihat. Satu kali bapak mau beliin gue baju kaos dan gue cuma ngasih saran, 
“yang penting gede” 
dan ternyata bener bapak beliin gue baju yang ukurannya xxl. Prrrtt. Gue sedih karena ternyata ukuran baju itu muat dan gak bikin gue kaya bebegig. Teganya!!


Sejak saat itu deh. Gue mulai mencoba mengurangi porsi makan tapi,,,
Satu hari gue berniat gak makan tiga hari berturut-turut biar berat badan gue turun. Soalnya gue pernah nonton acara gosip dimana ada artis cewek yang diwawancara, dia bilang kalau sedang diet dengan gak makan selama seminggu. Dia cuma minum air putih dan air kelapa. Dengan cara itu dia sukses kehilangan berat badan hingga 5 kilo. Gue ngilerlah pengen nyoba cara dia tapi gue cuma bertahan dari siksaan lapar sampai jam 3 sore.
“duh, ko perut gue melilit. Lapeeer. Ya udah deh makan dikit aja besok dilanjut dietnya,,”
Akhirnya gue makan tapi, ternyata niat awal cuma satu centong nasi berakhir dengan dua piring nasi. Hiks. Belum satu jam gue beres makan tiba-tiba bapak dateng bawa bakso buat gue. Gue proteslah sama bapak tapi, akhirnya gue tergoda juga sama harumnya bakso. Daripada mubazir dibuang, kan sayang. Kata orang kita tuh gak boleh nolak rejeki. Diet mah bisa dilajutin besok lagi.  Ya udah gue makan tuh bakso dan ternyata godaan itu datang lagi,, bapak dateng sambil nenteng mangkok bakso dia yang gak habis terus naruh mangkuknya di deket gue sambil bilang,
“la, nih baksonya gak habis, buat kamu saja”
Gue meringis dan tergoda juga. Lagian baksonya enak. Ya udah gak apa-apa hari ini dietnya gagal. Besok bisa dilanjut lagi. Akhirnya bakso sisa bapak berakhir di perut gue yang makin menggunung. Duh kenyangnya,,,, tapi cobaan itu datengnya gak satu atau dua kali. Cobaan itu datangnya bertubi-tubi. Sehabis magrib bapak pergi keluar rumah tanpa bilang ke gue. Gak lama setelah itu bapak pulang dengan bawa tiga bungkus roti dan bilang,
“la, nih,,”
Ya ampun, ko gini amat  sih cobaannya. Tadinya gue gak mau nyentuh tuh roti, lirik aja ogah takut tergoda dan emang kegoda. Tiga bungkus roti itu akhirnya terdampar di perut yang gak unyu lagi. Dietnya gagal total. Ya udahlah mumpung masih hidup nikmatin apa yang bisa dimakan, lihat  deh di luar sana banyak yang kelaperan. HAHAH πŸ˜…πŸ˜‚πŸ˜‚


Bapak emang biang keladi penghancur diet gue. Anaknya lagi diet malah dikasih makan mulu. Kalau gak diterima takutnya dibilang gak tahu terima kasih. Gue bimbang dan salah satu hal yang membuat gue susah untuk kurus adalah,,


Setelah mamah meninggal otomatis di rumah cuma gue sama bapak. Sebagai anak yang baik gue yang masak untuk orang rumah. Masalahnya adalah bapak tuh jarang makan masakan gue. Jadi ya terpaksa gue pula yang harus ngabisin masakannya daripada dibuang kan sayang. Mending masuk ke perut , ya kaaaan? Duh, perut gue ko udah mirip tong sampah ya. Segala bisa masuk.  Akibat yang paling terasa adalah ya itu lagi-lagi masalah baju seperti kejadian bulan kemarin.


Bulan kemarin gue ke bandung untuk mengurus sesuatu. Disana gue mampir ke Lucky Square untuk pipis. Selama perjalanan ke toilet itu gue lihat berjejeran baju yang lucu-lucu dan harganya tuh murmer banget. Ya udah deh gue tergoda buat beli. Gue  lihat bajunya pas lah di ukuran badan gue meski gak gue coba habisnya gak ada kamar pas. Setelah sampai di rumah, buru-buru gue bongkar tas buat nyobain baju yang baru gue beli dan ternyata,,bajunya kekecilan. Sangat kekecilan. Gue paksa pake bajunya meski dibagian pundak susah banget masuknya. Masuk sih masuk tapi badan gue kaya leupeut!! Badan gue nyeplak. Perut yang membuncit. Lengan yang membesar kelihatan banget. Duh Gusti, malu banget lihatnya. Untuk melepas bajunya aja butuh perjuangan yang lama. Mau minta tolong saudara, guenya malu buat keluar rumahnya.Gue butuh waktu  sekitar 15 menit biar tuh baju lepas.  Akhirnya baju itu gue kasih ke ponakan yang umurnya emmm,, lupa! yang jelas masih kelas dua SD,, ppffttt,,,,, dan bajunya pas di badan dia. 😫

Thursday, December 22, 2016

Begitu Mudahnya Mengomentari Fisik Orang Lain



Tahukah kamu apa yang paling tidak disukai oleh wanita berumur 20++? Uggghh banyak bangeet! Kalau disebutin satu-satu mungkin akan ngalahin struk belanja bulanan ibu-ibu. Mulai dari pertanyaan kapan, (-_-taulaah?). Kulit wajah yang mulai ada flek hitam ditambah kerutan yang mulai bertambah, apalagi buat gue yang hobbynya begandang, kantung mata gue udah ngalahin mata panda. Sebel!! Terus  buat kamu yang tingginya kurang jangan ngarep bisa setinggi Luna Maya soalnya dapat dipastikan tinggi badan tidak akan bertambah lagi tapi, nyebelinnya berat badan malah bertambah mulu! Herannya lagi susaaah buat nguranginnya. Horor banget deh. Apa yang gue sebutin diatas emang bikin bulu kuduk merinding tapi, gue mau bahas yang ekhem,, ekhem,, yang terakhirr. Soalnya,,,  gue lagi bermasalah sama bb nih.


Dulu waktu sekolah dari SD hingga awal kuliah badan gue kurus. Bahkan waktu kuliah gue pernah mutusin pacar karena tersinggung dikatain cungkring sama temen dia. hihi dasar ababil. Waktu itu berat badan gue antara 42-43 kg dengan tinggi 157 cm. Termasuk kurus walaupun gak kurus-kurus banget setidaknya tidak seperti orang yang gak makan bertahun-tahun dengan kulit membungkus tulang. Masih ada daging yang nempel.


Sebenarnya dengan keadaan tubuh gue yang seperti itu gue nyaman-nyaman saja soalnya gue bebas mau pakai baju seperti apa. Gak pusing mikirin ukuran baju. Dari S hingga L masih pantas dipake di badan. Asal gak pake xl aja, ntar kaya bebegig. Yang bikin gak nyaman malah orang-orang yang ada di sekitar gue alias keluarga dan tetangga-tetangga yang rempong ngomentarin berat badan gue yang tinggi kurus. Heran deh ko gak bisa nerima keadaan gue dengan apa adanya siiiih?


Gue pikir  karena mereka keluarga yang harusnya deket sama gue setidaknya akan selalu mendukung bagaimanapun kondisi badan gue. Mau cungkring atau gembrot sekalipun ya gak masalah yang penting sehat walafiat. Jagjag waringkas bisa lari dari cisalak sampai ciater tapi, ya gitu keluarga gue, fisik selalu hal yang diomongin mulu. Kesel? Bangeeeet. Padahal nih ya, kalau boleh jujur keluarga gue juga badannya gak sebohai Ariel Tatum.  Jauh kalau dibandingin sama gitar spanyol milik miss universe tapi, ya gitu deh ada aja yang selalu dinyinyirin di diri gue. huft. Ko gue gak ada bagus-bagusnya ya di mata mereka?


Seperti waktu itu, satu kali gue pernah males makan. Ibu maksa gue buat makan malah ngasih nasehat ke gue buat jangan terlalu banyak mikir karena katanya terlalu banyak pikiran bikin badan jadi garing. Ya gue sih iya-iya aja. hanya perasaan gue nih ya, gue makan sewajarnya saja, 3 kali sehari tapi, ya emang berat badan gue masih segitu-gitu aja. Tetangga juga ngasih nasehat yang sama malah bilang, “kalau ada yang il mau, bilang aja jangan dipikirin, tuh badan jadi kurus begitu”. Begitu juga kalau ada saudara yang datang berkunjung pasti pada komentar soal berat badan gue ini, apalagi nenek. Duh tiap ketemu pasti komentar kalau gue ini kurus kering. Kadang kalau lagi kesel karena dikomentarin soal berat badan terus, gue balik nyerang,
“nenek juga sama kurus”.
Karena pada kenyataannya nenek gue emang kurus tapi jawabannya adalah,
 ” da nenek mah udah gini dari dulu juga, il mah jangan” 
Nah loh. Kenapa gue gak boleeeh? Gak adil.


Saking gak adilnya mereka memandang gue bahkan ada saudara yang memandingkan gue sama adik iparnya. Iparnya nih cewek termasuk kurus kering kaya gue. Bentuk badannya sama aja kaya gue, dadanya juga tocil woahahah tapi, kalau dalam mengomentari tentu saja beda jauh.  Dia bilang gini, “Si asemele juga kurus kaya il cuma dia badannya ngisi”. Terus badan gue kopong gitu kaya paralon? Yang jadi pertanyaan gimana ceritanya ada badan kurus tapi ngisi dan bagaimana cara mengetahui kalau badan gue itu kopong, gak ngisi? Ya mungkin mata dia bisa melihat tempus pandang kalau ternyata badan gue kosong gak ada isinya, jantung, hati, ginjal, usus, paru-paru ilang semuaaaa! Masuk akal gak siiih? Omongan mereka kadang bikin hati gue kesel, nyelekit, sakit hati. Untung gue gak sampe stres karena ketidaksempurnaan gue yang jadi bahan komentar orang. Tuhan kenapa Engkau tidak menciptakan aku seperti  Song Hye Kyo ya Tuhan,,, biar mereka mingkem. Ah dunia ini tidak adil apalagi orang-orangnya. Kayanya minceu mesti mamam granat rasa batako. Lambe turah kali ah!

ini gue saat ada yang bilang kalau gue kurus gak ngisi, ada yang bisa jelasin gak ngisinya dimanaaaaa? emang badan gue kopong ya?



Komentar gak nyenengin dan paling aneh juga pernah gue terima loh walaupun gak ada hubungannya sama berat badan tapi, dari sini bisa dilihat dimana ketidakadilan atau lebih tepatnya ketidaksukaan sama gue. Tinggi gue tuh 157 cm. Pendek kalau dibandingin sama kontestan miss World. Jauh. Ngelihat Luna Maya aja leher gue udah pegel duluan tapi, meskipun begitu dilingkungan keluarga, gue termasuk tinggi karena rata-rata tingginya 150+an lah . Keluarga gue emang cebol. Haha. Satu hari gue nyobain pake wedges punya sodara/ kemudian dia bilang gini,
”aiih, tingginya, ngelihat kamu mesti ngelihat ke atas”.
Gue sih senyum aja dan yang anehnya adalah,
”il mah jangan pakai high heels tar aku ngelihat ke atas terus”.
“lah model yang tingginya lebih dari aku aja pake high heels ko”.
“ya,, tapi kan tar il makin tinggi”.
Karena gue orangnya males ribut, gue diem aja gak ngasih tanggapan lebih jauh lagi .Nah, kalau kamu dikasih komentar kaya gitu gimana?  Jelas terlihat kan maksudnya bagaimana? Duh tergambar dengan nyata loh kalau nih orang gak mau kalau gue jauh lebih baik dibandingkan dia. Pokoknya gue harus lebih jelek dibandingkan dia. Padahal nih ya gue gak pernah neko-neko. Mungkinkan iri? Siapa yang tahu. Luna Maya yang tingginya bikin leher gue pegel aja pake high heels ,masa gue  yang tingginya seuprit kagak boleh pake high heels hanya karena tinggi gue ngalahin tinggi dia? ckckckck. Kalau inget kejadian ini gue suka gendok. Sabar il, sabar, sabar.  Sabar pale lu, gue udah kelewat sabar keles!!!


Kejadian itulah yang bikin gue risih dan males kalau kumpul-kumpul keluarga. Selain karena emang gue orangnya gak nyaman kalau ketemu banyak orang, komentar-komentar mereka soal keadaan fisik gue juga bikin gue risih. Kayanya kalau gue kurus itu sebuah dosa besar yang harus dan wajib dikomentari. Sebagai saudara yang baik dan masih berperasaan, gue ngasih tanggapan dengan senyum manis padahal iiih rasanya pengen meringkuk dipojokan rumah terus nangis, ngadu sama yang menciptakan gue, kenapa nasib aku begini Tuhan? Ibu yang melahirkan gue juga bukannya ngasih dukungan dan menerima gue apa adanya, sikapnya gak jauh beda. Kesel sampai gue ngerasa kalau gue ini mahluk paling jelek yang gak pantes ada di dunia. Padahal gue juga kan gak minta sama Tuhan buat jadi kurus. Kalau doa gue bisa diijabah sih pengennya  minta biar kaya Jun Ji Hyun,,, tapi kan Jun Ji Hyun juga ,,, emmm


Setelah itu gue punya tujuan yang harus gue capai, naikin berat badan biar mulut mereka pada mingkem. Hingga akhirnya berat badan gue naik tapi, ternyata malah naik terus sampai-sampai gue gak nyadar kalau berat badan gue naiknya drastis!! Gue sadar kalau berat badan gue naik ya dari komentar-komentar keluarga gue lagi,,, mereka bilang,
“ih il jadi gendut”
“wah, il sekarang badannya lebih berisi”
“woahahah, badannya gendut”
Dan herannya malah ada yang ngasih nasehat begini, seakan dia lupa kalau dulu dia bilang gue harus naikin berat badan biar gak kurus.
“makanya harus gerak biar kurus jangan makan tidur saja”
Dan gue pasang poker face,,, gue bingung sama mereka. Gue kurus dikomentarin, gue gendut juga dikomentarin. Ketika berat badan gue seimbang malah disebut gak ngisi dan harus nambah berat badan lagi. Gue pusing. Maunya gimana sih? ko kayanya gue selalu salah dan harus aja di kasih nasehat ini itu. Padahal mereka juga tidak sesempurna itu.Kalau aja gue gak berperasaan gue bisa aja nyerang mereka dengan bilang yang sejujur-jujurnya kalau tubuh mereka juga gak ada indah-indahnya, kurus kering terus ada juga yang gendutnya ngalahin gue tapi, tenang saja gue gak sepicik itu walaupun kadang kesel setengah mati dan mulut gue gatel pengen bilang,
” yaelah kaya lu punya tubuh seindah Sandra Dewi saja ngomentarin fisik gue!” 
Gue ngerti banget bagaimana rasanya ketika fisik kita dikomentari sama orang lain. Gak enak, sebel, kesel, marah, sakit hati. Apa susahnya sih menerima orang lain tanpa melihat fisik toh kita juga tak seindah bidadari. Di atas langit masih ada langit. Coba deh rasakan dan pikirkan bagaimana rasanya  kalau kamu dikomentari seperti itu? gue yakin kalau terus-terusan dikomentari seperti itu lama-lama enek juga.


Pesan gue berhentilah memberikan komentar basa-basi  tentang fisik seseorang kalau fisik kamu juga tak,,,
seindah Jun Ji Hyun 


atau semacho Gong Yoo. 



Karena tidak semua orang merasa baik-baik saja dikomentari seperti itu. Terkadang manusia itu bodoh dalam menilai dirinya sendiri dan merasa bahwa dirinya lebih baik sehingga bisa merendahkan orang lain.



Tuesday, December 20, 2016

[1] Drama Korea Bertema Thriller yang Wajib Ditonton




Gue termasuk penyuka segala genre drama korea. Meskipun tetap drama komedi romantis yang nomor satu di hati karena bisa membuat gue tertawa lepas. Mau drama bertema sekolah, horor, kriminal, dokter-dokteran, action hingga thriller, hayuuk aja gue tonton. Selama episode pertama dan keduanya menarik, pasti gue nonton sampai beres! Itu juga kalau gue punya kuota untuk donlot. πŸ˜€ hahah


Meskipun drama bergenre kriminal atau thriller tidak bisa membuat gue tertawa lepas. Ada beberapa hal yang membuat drama thriller menarik untuk ditonton yaitu perasaan tegang, deg-degan dan pertanyaan-pertanyaan yang muncul di otak. Membuat gue menebak-nebak, meskipun seringkali gue gagal menebak twistnya tapi, hal itulah yang membuat menarik. Kalimat,”oh,,,” kemudian mengangguk-nganggukan kepala adalah hal yang membuat gue rindu menonton drama jenis ini.


Sekarang gue mau berbagi drama korea bergenre kriminal thriller yang ceritanya bagus untuk ditonton. Jujur saja, gak banyak drama dengan tema ini yang pernah gue tonton, jadi maafkeun daku kalau listnya gak sesuai harapan :D Nah,  buat kamu yang bilang kalau drama korea isinya cuma cinta-cintaan antara si tampan kaya raya dengan si gadis miskin, maka gue sarankan untuk menonton drama yang gue masukan disini  atau gak,,, baca sinopsis singkat gue ini saja. Huehehe :p


1. Sign

Sign merupakan drama korea bergenre thriller pertama yang gue tonton dan sukses membuat gue jatuh hati dengan genre ini. Menceritakan tentang bagaimana pekerjaan seorang dokter forensik yang mengungkapkan sebab kematian tidak wajar dengan membedah tubuh si mayat. Diawali dengan kasus kematian seorang lelaki anggota boyband. Pada awalnya polisi mengira kalau kematian itu disebabkan kelelahan karena tidak ditemukan tanda-tanda kekerasaan fisik tapi, si dokter forensik berhasil mengetahui penyebab kematian si artis meskipun atasannya mencoba mencegahnya.

Hanya, permasalahannya tidak sampai disitu karena ada orang-orang yang mencoba menghilangkan bukti penyebab kematian sehingga menyebabkan pembunuhan lainnya. Hal ini dikarenakan di balik pembunuhan tersebut ada orang yang memiliki kekuasaan. Selain itu, ada beberapa kasus kematian yang berhasil diungkap oleh si dokter forensik, kasus apa sajakah itu? tonton saja. Drama ini membuat gue tegang beneran sekaligus penasaran dan ngeri. Disini kamu akan melihat mayat-mayat yang dibedah, jadi siapkan diri kamu untuk melihat manusia-manusia pucat yang terbujur kaku hiii,,,


2. Gosht/Phantom
Drama ini membuat gue kagum dengan seorang hacker, duh keren banget deh, gue suka saat si tokoh ini sedang melakukan hacking. Ceritanya dimulai dengan adanya kasus kematian seorang artis wanita bernama Shin Hye Jeong. Polisi mengira kalau si artis melakukan bunuh diri dengan melompat dari gedung apartemennya tapi, kemudian seorang hacker bernick name hades mengupload video yang merekam saat Shin Hye Jeong didorong ke arah jendela oleh ‘seseorang’, yang mengakibatkan Shin Hye Jeong meninggal. Hades pun menyebarkan video tersebut tapi naas, polisi malah mengira kalau Hades yang membunuh sehingga Hades menjadi buronan. Hades pun mencari bukti untuk membersihkan namanya dengan menghack laptop Shin Hye Jeong. Disana terdapat video bernama Phantom yang merupakan alasan Shin Hye Jeong dibunuh. Shin Hye Jeong berniat akan mengirimkan video Phantom yang berisi rekaman pembunuhan seorang petinggi perusahaan Sekang dan yang mengejutkan adalah di dalam video tersebut ada seorang polisi yang melihat pembunuhan itu yaitu Kim Woo Hyun yang merupakan rekan Hades saat masih menjadi polisi.

Ketika Hades akan menanyakan hal ini kepada Kim Woo Hyun di sebuah gudang. Seseorang membakar gudang tersebut dan menyebabkan Kim Woo Hyun meninggal sedangkan Hades mengalami luka bakar sehingga wajahnya tidak dapat dikenali.  Untuk mencari tahu siapa pembunuh Shin Hye Jeong sebenarnya Hades berpura-pura menjadi Kim Woo Hyun dengan melakukan operasi plastik menggunakan wajah Kim Woo Hyun karena Hades yakin jika pembunuh sebenarnya akan mencari Kim Woo Hyun. Dari sinilah petualangan Hades dimulai dalam mengungkap kasus pembunuhan dan kasus-kasus lainnya dengan menggunakan keahliannya dalam hacking. Buat gue sendiri drama ini tuh seru banget apalagi pas lagi menghack. Keren banget siiih So Ji Sub :p.  Ceritanya juga gak mudah untuk ditebak. Akan selalu ada kejutan disetiap episodenya dan yang jelas gak ada cinta-cintaan.


3. God’s Gift
Drama bergenre thriller fantasy. Drama ini akan membuat jantung kamu berdebar kencang dan mengkhayal jauh. Haha lebay!! Menceritakan seorang wanita karir bernama Kim Soo Hyun yang sudah menikah dan mempunyai satu anak perumpuan manis berumur 9 tahun. Satu hari Kim Soo Hyun harus menerima kenyataan pahit ketika anak perempuanya di culik oleh seorang lelaki. Bersama dengan suaminya, Kim Soo Hyun ‘ meminta bantuan kepada polisi tapi, setelah berhari-hari kabar keberadaan anaknya tidak juga diketahui. Hingga akhirnya anak perempuannya ditemukan di sebuah danau dalam keadaan meninggal dunia. Kim Soo Hyun merasa kehilangan anaknya dan menyalahkan dirinya sendiri sehingga Kim Soo Hyun pergi ke danau dimana anaknya ditemukan. Kim Soo Hyun  pun bunuh diri dengan melompat ke danau tersebut.

Dilain cerita, di danau yang sama ada lelaki yang dikeroyok oleh segerombolan preman. Lelaki itu bernama Ki Dong Chan. Lelaki tersebut meminta bantuan Kim Soo Hyun tapi, Kim Soo Hyun mengacuhkannya dan malah melompat ke danau. Lelaki itu pun akhirnya dilempar oleh preman ke danau. Saat itulah keajaiban terjadi. Ki Dong Chan berhasil melepaskan ikatan ditangannya kemudian menolong Kim Soo Hyun yang tenggelam dan membawanya ke darat. Mereka berdua pun selamat. Ketika Kim Soo Hyun pulang ke rumahnya, Kim Soo Hyun menemukan anaknya yang telah meninggal dan masih dalam keadaan sehat. Kim Soo Hyun kemudian menyadari kalau dirinya terlempar ke masa 14 hari sebelum anaknya meninggal dunia. Kim Soo Hyun pun menggunakan kesempatan itu untuk mencegah kematian anaknya. Dibantu dengan Ki Dong Chan yang merupakan mantan detektif polisi, Kim Soo Hyun mulai mencegah dan mengungkap pembunuhan-pembunuhan yang dilakukan oleh pembunuh berantai sehingga anaknya bisa diselamatkan. Loh pembunuh berantai? Maksudnya?? Tonton saja ya. Seru loooh. Apalagi tampang si ahjussinya juga seru buat dilihat. Wkwkwkwkw. πŸ˜‚


Udah ah tiga aja dulu. Nanti di sambung lagi soalnya yag lain belum beres buat ringkasannya. Lah gue kebelet pengen posting di blog jadi ya seadaanya. Huehehe. 😜Kangen banget “ngabala” di blog :p

Sunday, November 20, 2016

Dasar Ceroboh!!



Sekitar pertengahan bulan september, gue bareng keluarga pergi ke rumah sakit pakuwon Sumedang untuk menjenguk nenek yang dirawat inap disana. Gue sedih melihat nenek sakit-sakitan dimasa tuanya padahal dulu beliau ini jarang sekali sakit tapi, sekalinya sakit malah kena penyakit jantung. Mudah-mudah nenek panjang umur sampai anak gue nanti nikah. Aamiin. Aaminin napa heh!! Hanya, dilain sisi gue merasa seneng bisa ke rumah sakit karena disanalah gue bisa ketemu nenek setelah hampir dua tahun gak pernah ketemu. Lama ya? Iyee lamaaa maafkan cucu mu ini yang enggan datang berkunjung ke Bangbayang city :(. Dan ternyata hari itu malah menjadi hari naas untuk handphone yang menemani gue selama 6 tahun terakhir.


Biasanya kalau pergi jauh gue suka bawa air minum di tas. Jadi ketika pergi ke Sumedang pun gue bawa air mineral di dalam tas. Cerobohnya gue,, gue gak menutup tutup botolnya dengan rapat, jadi airnya tumpah di tas dan handphone nokiyem gue sukses kemasukan air. Setelah hari itu, handphone gue gakbisa dinyalain, dicharger juga gak ngaruh, gak bisa masuk. Nyesek banget rasanya!! Handphone gue emang jadul tapi, awet. Ngechargenya aja dua-tiga hari sekali.  Belum lagi foto-fotonya. Di handphone itu ada foto perkembangan jerawat gue selama 3 tahun dari tahun 2014-2016. Dari wajah yang hancur lebur karena jerawat sampai jerawatnya kabur. Tadinya  gue mau update postingan jerawat dengan menambah foto yang di handphone itu tapi, eh malah keburu matot.


Karena sayangnya gue sama handphone itu, gue pergi ke BEC untuk service. Setelah ke BEC, sumpah gue minder. Soalnya kebanyakan handphone yang dijejerin adalah handphone layar sentuh. :| bingung. Mau nanya malu, gak nanya gue sayang sama nih handphone. Mana ada kenangan sama mantan pulak! Upps!! Setelah keliling BEC, gue memberanikan diri untuk mendatangi salah satu tempat service dan ketika gue menyerahkan handphone itu,, gue lihat yang jaga bengong tapi, diambil juga sih buat dicek. Gak sampai lima menit, yang ngecek datang  lagi dan ‘gogodeg’ alias geleng-geleng kepala sambil bilang,
“gak bisa,,”
Tanpa ngecek lagi, gue langsung ambil handphonenya dan buru-buru masukin ke tas. Gue jalan cepat dengan wajah menunduk. Malu. Tadinya gue mau cari tempat service lagi tapi, masalahnya gue malu, yang dijejerin hampir semuanya handphone layar sentuh. Gak ada satu pun handphone kaya gue. ya ampun gini amat siiiiih. Akhirnya gue memutuskan untuk langsung pulang saja dan ternyata,,


Setelah sampai di rumah, gue bongkar isi tas dan mengeluarkan handphonenya.  Gue merasa aneh karena handphone gue terasa enteng dan ketika gue buka casing belakangnya, gue lihat baterai handphonenya udah hilang. Gak ada!!! Gue cari lagi, tapi, tetep gak ada dan gue juga inget banget kalau gue gak pernah mengeluarkan handphone itu terkecuali saat di tempat service tadi. Gue emosi laah. Gue pikir, jangan-jangan nih orang ngambil handphone gue buat di cek cuma mau ngambil baterainya doank lagi. Walaupun kondisi fisiknya udah buluk dengan tulisan yang luntur tapi, masih awet tuh baterai!! Sumpah kesel banget! Tapi,, gue juga nyadar sih, gue juga salah langsung percaya sama orang dan gak ngecek lagi handphonenya. Huh dasar ceroboh atau bisa saja tuh tukang servicenya lupa tapi, masa siiiih?


Mau tahu gak tempat servicenya dimana? Em,, kalau namanya sih gak inget ya tapi, yang jelas kalau kamu turun dengan eskalator dari lantai atas. Tepat di sebelah kiri berjejer tuh  tempat service handphone dan yang ‘gak masukan baterai handphone gue’ adalah  tempat service  urutan pertama. So buat kamu yang mau service ke sana hati-hati aja ya dan jangan lupa buat cek lagi. Jangan-jangan ada yang diambil lagi....


Udah deh bye.

Saturday, November 19, 2016

Kesepian



sudah dua minggu ini keponakan yang baru berumur 3 tahun deket sama gue kalau kata orang sunda mah 'apet'. maunya nempel terus dari bangun tidur hingga malam menjelang. gak ngerti juga sih kenapa bisa nempel padahal gue bukan orang yang bisa dengan mudah bergaul dengan anak kecil. gue suka anak kecil terutama balita tapi, gue gak tahu caranya biar bisa dekat dengan mereka dan anehnya sekarang ponakan malah nempel sama gue. rahasianya? masih menjadi misteri...



bergaul dengan balita itu kadang bikin emosi naik turun. bisa membuat kita happy melihat tingkah polosnya yang lucu ngegemesin tapi, ketika tingkah nyebelinnya muncul? rasanya darah tuh mendidih apalagi kalau udah lempar-lempar barang. duh!! tapi beruntungnya ponakan gak terlalu rewel mudah dibujuk rayu. hihi. kalau lagi ngambek terus nangis tinggal dibujuk, "lihat kuciiing yuuuuk?" langsung baikan lagi. dasar gampangan. hahahaha =D



satu hal yang gue suka dari balita itu mereka jujur gak kaya orang-orang dewasa yang kebanyakan basa-basi. seperti kejadian pagi ini. di satu pagi yang cerah, ekheem. gue main notebook di ruang keluarga (tv) sedangkan ponakan lagi lihat video 'shaun the sheep' di ruang tamu. lagi anteng-antengnya ngenet, tiba-tiba ponakan dateng terus sujud. dengan suara melas, ponakan bilang gini,,,

a: ateu, duduknya disana aja atuh
b: kenapa gitu? ain nya kesepian?
a: iyaaah,, kesepiann

gue nyengir. kasihan banget mana suaranya melas gitu. balita juga ternyata bisa kesepian ya, apalagi kita. hik.


yang merasa kesepian. ihiik




Wednesday, November 09, 2016

[Part 29] Sinopsis Drama Korea Marrige Not Dating



Gustiiii, udah lamaa banget gue gak ngepost di blog. Hampir satu bulanan :D sejak modem gue gak bisa nangkep sinyal, gue susah buat ngeblog. ya, boro-boro ngeblog sih, update status di pesbuk, stalking akunnya si mantan juga susaaah. huft. Awal tahun gue udah berencna pengen buat postingan di tahun 2016 ini hingga 100 postingan. Habisnya gue ngiri banget sama orang yang produktif nulis tapi, takdir berkata lain. duh. Udah di penghujung tahun postingan gue belum nyampe 50 biji. duuh cebel. udah ah, gue mau share sinopsis lagi nih. Mudah-mudahan ada yang nyasar :D


Ini merupakan drama roncom alias romantic comedy ,jadi banyak adegan yang bikin kita nyengir. Menceritakan tentang seorang gadis cantik bernama Jang Mi yang bekerja sebagai SPG di mall. Jang Mi mempunyai kekasih yaitu Hoon Dong, yang merupakan seorang pemilik sebuah caffe. Jang Mi berniat memberikan kejutan kepada Hoon Dong dengan melamarnya di sebuah hotel. Ketika Hoon Dong melihat kejutan tersebut, Hoon Dong malah meminta bantuan temannya bernama Ki Tae untuk memhancurkan kejutan Jang Mi. Ki Tae  yang sedang kencan buta di hotel yang sama pun mendatangi kamarnya dan membuat keributan. Acara lamaran Jang Mi pun gagal total.


Setelah kejadian itu, Jang Mi diputuskan oleh Hoon Dong.  Jang Mi pun galau sehingga menjadi penguntit dengan mengikuti kemana pun Hoon Dong pergi. Jang Mi juga memarahi Ki Tae karena kejadian ini. Ketika Ki Tae sedang dimarahi oleh Jang Mi. Ibunya Ki Tae yang ingin Ki Tae segera menikah melihat kejadian itu dan menyangka kalau Jang Mi adalah pacarnya Ki Tae.


Ibu Ki Tae mengikuti Jang Mi dan menemuinya. Ibu Ki Tae mengundang Jang Mi ke rumahnya. Jang Mi yang mengira kalau itu adalah ibu Hoon Dong mendatangi rumah Hoon Dong tapi, ibu asli Hoon Dong malah berkata kalau dia tidak mengundang Jang Mi. Ibu  Hoon Dong mengusir Jang Mi yang disebutnya sebagai penguntit. Sedangkan di rumah ibu Ki Tae telah mempersiapkan segalanya untuk menyambut kedatangan Jang Mi.


Jang Mi yang patah hati pun terus menerus datang ke caffe Hoon Dong tapi, Hoon Dong malah ketakutan dan tidak mau bertemu dengan Jang Mi. Ki Tae yang melihat Jang Mi seperti itu merasa kasihan. Ki Tae pun membantu Jang Mi dengan mengubah penampilan Jang Mi agar bisa menggoda Hoon Dong tapi, Jang Mi harus membantu Ki Tae dengan berpura-pura pacaran dengan Ki Tae apalagi ibunya Ki Tae mengira kalau Jang Mi adalah pacar Ki Tae. Jang Mi menolak tapi, Ki Tae terus memaksa Jang Mi agar mau menjadi pacar pura-puranya sampai ibu Ki Tae tidak memaksanya untuk menikah. Karena Ki Tae ingin melajang seumur hidupnya. Akhirnya Jang Mi pun bersedia.


Melihat penampilan Jang Mi yang baru, Hoon Dong pun kembali tertarik kepada Jang Mi apalagi setelah Ki Tae mengatakan kalau Jang Mi adalah pacarnya. Hoon Dong merasa cemburu akan kedekatan Jang Mi dan Ki Tae. Hoon Dong pun mencoba mendekati Jang Mi kembali tapi, perasaan Jang Mi telah berubah. Jang Mi malah menyukai koki di caffe milik Hoon Dong yaitu Han Yeo Reum. Yeo Reum sendiri mendekati Jang Mi atas suruhan Kang Se Ah. Wanita cantik yang merupakan mantan Ki Tae dan masih menyukai Ki Tae. Se Ah ingin mengetahui hubungan seperti apa yang dijalani Ki Tae dan Jang Mi.


Di sisi lain Ibu Ki Tae tidak mempercayai begitu saja hubungan Jang Mi dan Ki Tae, maka ibu Ki Tae menyuruh bibi Ki Tae mengikuti Ki Tae dan Jang Mi. Ki Tae dan Jang Mi pun harus berpura-pura mesra. Sebagai pacar Ki Tae, Jang Mi pun bertemu dengan keluarga Ki Tae. Karena sifatnya yang ceria dan mudah akrab, keluarga Ki Tae menyukai Jang Mi. Ibu Jang Mi juga menyukai Ki Tae apalagi Ki Tae berprofesi sebagai dokter plastik. Karena hal itu, maka Ki Tae pun menyuruh Jang Mi untuk berbuat keributan dihadapan keluarga Ki Tae agar keluarganya tidak menyukai Jang Mi.  Jang Mi menuruti kemauan Ki Tae, bahkan di hari peringatan kematian kakek Ki Tae, Jang Mi membuat keributan. Meskipun begitu, di hadapan keluarganya Ki Tae bersikeras ingin menikahi Jang Mi meski kelakuan Jang Mi hancur lebur. Hal ini dilakukan agar ibu Ki Tae tidak memaksanya untuk menikah dan mengizinkannya untuk melajang seumur hidup.


Kebohongan Ki Tae dan Jang Mi pun terbongkar ketika akhirnya Yeo Reum mendengar obrolan Jang Mi dan Ki Tae. Yeo Reum pun memberitahu Se Ah bahwa hubungan Jang dan Ki Tae hanyalah kepura-puraan. Se Ah pun memberi uang yang telah dijanjikannya tapi, nyatanya Yeo Reum telah menyukai Jang Mi. Kejadian itu dilihat oleh Ki Tae dan Jang Mi. Jang Mi kecewa karena Jang Mi telah menyukai Yeo Reum. Jang Mi merasa bahwa tidak ada lelaki yng tulus mencintainya .


Masalah lain pun muncul ketika pada akhirnya ibu Ki Tae mengizinkan Ki Tae menikah dengan Jang Mi dan menyuruh untuk segera mengadakan pertemuan antar keluarga. Meski hanya pacar bohongan Jang Mi mengikuti semua keinginan Ibu Ki Tae dalam mempersiapkan pernikahan dan mulai mencari gaun pengantin. Ketika memakai gaun pengantin ini Jang Mi mulai berpikir, kenapa dia harus melakukan ini dan untuk siapa? Jang Mi pun kabur dengan memakai gaun pengantin. Jang Mi bertemu dengan Ki Tae tapi Jang Mi malah pergi dengan Yeo Reum dan pergi ke pantai. Ki Tae pun menyusul. Kebohongan Ki Tae dan Jang masih terus berlanjut.


Se Ah yang awalnya membantu menutupi kebohongan Ki Tae dihadapan ibu Ki Tae membongkar semuanya. Ibu Ki Tae kecewa dan berkata kepada Ki Tae kalau ibunya mengizinkan Ki Tae untuk melajang seumur hidupnya. Ki Tae bimbang karena ternyta Ki Tae telah mencintai Jang Mi.  Jang Mi juga menyukai Ki Tae. Hingga akhirnya mereka berdua pun resmi berpacaran dan sering menghabiskan waktu berdua di apartemen Ki Tae. Pagi harinya, ibu Ki Tae mendatangi apartemen Ki Tae. Ibu Ki Tae memergoki Jang Mi berada disana yang memakai baju Ki Tae dan Ki Tae yang hanya memakai baju handuk?.  Ibu Ki Tae bingung dengan kelakuan Ki Tae, Ki Tae berpura-pura pacaran dengan Jang Mi agar bisa melajang tapi, ibunya malah memergoki Jang Mi berada di apartemen Ki Tae di pagi hari.


Lalu bagaimana akhirnya akankah ibu Ki Tae menyetujui hubungan Jang Mi dan Ki Tae? Ataukah Ki Tae akan tetap melajang? Dan ternyata ada rahasia dibalik keinginan Ki Tae yang ingin melajang. Hal itu berhubungan dengan masa kecilnya. Apakah itu? ah tonton aje yee.